Loading...
Sunday, February 24, 2013

Acerodon Jubatus : Kelelawar Terbesar Di Dunia


Kelelawar  terbesar ini memiliki nama The Giant golden-crowned flying fox dengan nama latin Acerodon Jubatus. Kalelawar ini juga dikenal sebagai kelelawar buah emas yang tertutup yang termasuk jenis megabat yang lumayan langka dan salah satu kelelawar terbesar di dunia. Spesies ini terancam punah dan saat ini sedang menghadapi kemungkinan kepunahan karena perburuan dan perusakan hutan. Kalelawar jenis ini adalah satwa endemik yang hanya bisa ditemukan di Filipina. 


Asal dari nama kalelawar ini adalah dari bulu emas di sekitar kepala, kontras dengan tubuhnya yg berwarna hitam. Seperti semua kelelawar buah lain, mereka memiliki ekor. Bulu Acerodon jubatus tipis pada selaput tenggorokan dan telinga, kecuali pada selaput sayap, dan pendek dan halus pada tubuh. Ada variasi dalam warna tapi skema khas berwarna coklat gelap atau hitam di dahi dan samping kepala, kemerahan coklat pada bahu, dan coklat gelap atau hitam di punggung bawah dan bawah. Ada garis sempit oranye di bagian belakang leher. 

Variasi dalam warna tidak bergantung pada usia, jenis kelamin, atau lokalitas. Kalelawar ini memiliki lebar sayap 1,5-1,7 m dan berat 0,7-1,2 kg. Jenis jantan lebih besar dan lebih berat daripada betina. Kalelawar ini dapat melakukan perjalanan setidaknya 40 km (25 mil) dalam satu malam untuk mencari makanan. Jenis ini adalah kelelawar penyerbuk dan disperser benih untuk pohon buah-buahan banyak di Filipina. 

Acerodon jubatus biasanya bergantung di pohon-pohon kayu keras, atau sering kali pada tepi tebing atau lereng yang curam. Tempat lain yang mereka sukai untuk bergantung termasuk rumpun bambu, pohon bakau, dan wilayah hutan rawa. Tempat bertengger ini biasanya terletak pada kecil, pulau-pulau lepas pantai. Ketika mencari makan, Acerodon jubatus menunjukkan preferensi yang kuat untuk hutan primer atau hutan sekunder yang berkualitas tinggi dan bisa terbang jarak jauh (hingga 16 km) dari tempat bertengger untuk mencapai lokasi tersebut. Ada juga beberapa yang pergi ke sungai, mungkin karena komunitas tertentu mereka menyukai tanaman. Acerodon jubatus jarang ditemukan mencari makan di daerah yang terganggu atau pertanian, meskipun secara teratur melintasi daerah seperti saat bepergian antara daerah berhutan.  

Sedikit yang diketahui tentang spesies ini yang membuat sulit untuk mengelola, tapi karena ini adalah dalam upaya konservasi penurunan sedang dilakukan. Pemerintah lokal Maitum, Sarangani di Filipina telah menyelenggarakan kampanye untuk menyelamatkan spesies dari kepunahan. Wilayah Subic Bay di Filipina memiliki banyak peran bagi banyak penelitian tentang spesies ini. Subic Bay yang memiliki (57 km2) atau sekitar 14.000 hektar daerah perlindungan yang dikelola oleh individu yang ingin melestarikan spesies.

Agen mempromosikan konservasi spesies ini termasuk Bat Conservation International, Wildlife Conservation Society, World Wildlife dana, Lubee Foundation dan lain-lain. Mereka menyediakan dana penelitian dan seluruh dunia pendidikan serta lokal.

IUCN menyatakan bahwa saat ini berlangsung program penangkaran untuk kalelawar jenis ini. 






3 comments:

Arsip Blog

 
Toggle Footer
TOP